Beberapa waktu belakangan saya dibayang-bayangin sama nasi bakar. Liat status Facebook Mbak Lulu Basmah (Bunda Athira) ada nasi bakar sumsum, baca majalah IIDI mama saya ada bocoran resep nasi bakar ayam jamur, trus juga pas asyik blogwalking nemu postingan kuliner tentang nasi bakar yang ada di Bogor dan Bandung… Deuh,, semakin pengen makan nasi bakar jadinya.. Pernah sih dulu *sekitar dua tahun yang lalu* saya mencoba mencicipi nasi bakar ati ampela di salah satu resto Sunda yang ada di Surabaya. Tapi agak kurang terasa gitu sih gimana uniknya rasa nasi bakarnya karena dimakan bareng sayur asem. Ah,, nyesel juga napa makannya pake dicampur kuah sgala.. hehehe.. Jadi pengen jalan2 ke bandung or Bogor, hiks… Pengen wisata kuliner disana. Tapi kapan yah…🙄

Daripada mupeng bin ngiler mlulu sama nasi bakar,,,, akhirnya hari Sabtu pagi ini saya pun berhasil mewujudkan keinginan untuk menghadirkan hidangan nasi bakar di rumah.. Dengan cara apa? Pergi jauh-jauh ke Bandung sono buat beli? atau delivery service ke resto Sunda yang ada di Surabaya? Hehehe…😆 ya enggaklah,, ngapain susah-susah beli jauh-jauh, mahal pula.. Trus gimana tuh? Bikin sendiri dong. Lebih mur-mer lagi. Metik daun pisang di kebun belakang rumah, memeras santan dari buah kelapa, memetik daun pandan.. dan ngubek-ngubek dapur😛 Klutik-klutik.. Tarra!! Jadi deh.. Nasi bakar daging. Pengennya sih make jamur kancing, tapi berhubung nggak ada jamur, ya sudlah,, kapan-kapan aja kalo da niatan bikin lagi saya musting hunting ke pasar.

Awalnya saya mau bikin nasi bakar ala resep majalah IIDI-nya mama or browsing resep di internet. Tapi kagak jadi niruin resep-resep itu,, cm sekilas ngeliat aja trus mama menyarankan dagingnya dibumbu opor saja, dan nasinya nanti dicampur santan. Hmmm,, ide yang bagus. Toh resep-resep yang kuperoleh dari hasil browsing pun juga bervariasi, ada yang nasinya dicampur santan, ada yang make mentega, trus ada pula yang diberi kaldu ayam atau daging, bahkan yang paling simpel make irisan bawang merah. Tergantung selera dan ketersediaan bahan . Yang pengen mencicipi.. Monggo dipun dahar (Silakan dimakan) atau Wilujeng Tuang ya *sotoy*:mrgreen: Enak lho..😉 apalagi dihidangkan bareng emping melinjo, lalapan timun dan sambal terasi. Hmmmmmm….

Yuk dicoba sendiri di rumah… ^^

Nasi Bakar Daging


Bahan

Opor Daging:

250 gram daging sapi, dipotong kecil-kecil

200 ml santan kelapa

Bumbu opor:

5 buah bawang merah

5 buah bawang putih

6 buah kemiri

1 sdt merica

Jinten sedikit

Asam Jawa sedikit

1 sdt garam

1 sdm gula

3 cm jahe, memarkan

1 batang serai

2 lembar daun jeruk purut

2 buah daun salam

Nasi:

500 gram nasi hangat

150 ml santan kelapa

1 buah daun pandan

½ sdt lada bubuk

½ sdm garam

Daun pisang

Cara Membuat:

  1. Haluskan bawang merah, bawang putih, kemiri, merica, jinten, asam jawa, garam dan gula.
  2. Panaskan minyak penggorengan, tumis bumbu, masukkan jahe, serai, daun jeruk purut, dan daun salam. Aduk-aduk hingga harum.
  3. Masukkan potongan-potongan daging sapi ke dalam tumisan bumbu, aduk-aduk hingga daging matang.
  4. Masukkan 200 ml santan ke dalamnya dan biarkan hingga santan meresap ke dalam daging, angkat.
  5. Panaskan santan kelapa yang telah diberi daun pandan, sisihkan.
  6. Campur nasi hangat dengan santan, tambahkan lada dan garam, aduk-aduk hingga rata dan sisihkan.
  7. Ambil dua lembar daun pisang, taruh sekitar 100 gram nasi, satu sendok makan opor daging, bila ada tambahkan daun kemangi, bungkus bentuk seperti lontong.
  8. Kukus dalam dandang panas selama 15 menit.
  9. Panggang di atas bara api hingga daun mengering.
  10. Sajikan hangat.

Untuk 5 porsi jumbo ^^