Di luar hujan deras sekali, dingin.. dan di sini (ruang duduk, red) saya sibuk mengetik sesuatu di notebook putih kecil saya sambil ditemani secangkir kopi hangat dan jagung bakar. Lagu Sheila On Seven ”Yang Terlewatkan” mengalun lembut di headset yang terhubung dengan notebook. Hmmm… apa yang ingin saya posting kali ini?? Bukan hujan, bukan kopi (khan dua-duanya udah pernah diposting disini ya..), bukan jagung bakar, bukan pula lagu yang sedang kudengarkan..😛 Trus?

Saya mau me-report acara jalan-jalan saya kemaren di Lamongan, tepatnya di WBL (Wisata Bahari Lamongan). Saya ingin memperkenalkan salah satu tempat wisata di Jawa Timur pada para pengunjung dunia maya.. Bagi yang tinggal di Jawa Timur mungkin udah gak asing dong dengan WBL, tapi buat yang tinggal di luar Jatim mungkin akan bertanya, ”Apa itu WBL🙄 ? ” Oke.. simak cerita perjalanan saya ya.. Postingan ini juga sekaligus menjawab beberapa pertanyaan temen2 di Bandung, Malang dan Jember yg kemaren YM-an ma saya😉 . Kebetulan pas di perjalanan saya nyalain YM di hape n make status mesej ’OTW ke Lamongan’. Jadinya pada banyak yang nanyain apa yang sedang saya tuju disana. Soto Lamongan-kah? Mancing lele-kah? Wkekeke..:mrgreen:

Ini adalah pertama kalinya saya ke WBL, pasti da yang ngomong gini nih.. ”Haha.. ni orang baru pertama kali ke WBL? Kacian banget.. dah berapa taun sih tinggal di Jatim? Wong ya, kota tempat tinggalnya juga gak jauh dari Lamongan:mrgreen: ” Wkakaka… belum2 udah su’udzon, piye seh Atiq ini👿 Husssh, dilarang su’udzon!! Maaph2! Sebenernya dulu2 udah sering diajakin ke sana oleh keluarga dan temen2, tapi saya-nya aja yang gak suempeet… berkutat terus ma kuliah en nyekripsi, jadi ya nolak terus. Kesempatan untuk mencoba berkunjung ke sana pun datang kembali dan itu adalah sekarang. Ayah ada acara kantor (perpisahan dua orang staf-nya yang pensiun), then saya dan mama diajakin juga deh.. Cuma kami nggak ikut rombongan bis kantor melainkan bawa kendaraan sendiri. Asyik khan, gak perlu sungkan ma orang-orang kantornya Ayah😛 . Kapan lagi seh menjajal keluar bareng ortu dan berasa jadi anak tunggal:mrgreen: (adek2ku kuliah en sekolah jadinya mereka kagak ikut), ntar kalo dah kerja or ambil kul lagi (apalagi kalo dah merit😳 ), mana bisa saya ngrasain suasana kekeluargaan seperti ini..🙄 Qe..qe..qe.. *lebay*. Tak menyia-nyiakan waktu jadi pengangguran (kata Bung Yodama, pesantren = pengangguran santai tapi keren).😛

WBL (Wisata Bahari Lamongan), adalah wahana rekreasi semacam Dufan (Dunia Fantasi di Jakarta) dan Jatim Park (kalo di Malang). Bedanya, wahana rekreasi ini ada di dekat Tanjung Kodok, Lamongan. Jadi lokasi wahana rekreasinya ada di tepi pantai. WBL ini sama orang Jawa Timur sering disebut sebagai Jatim Park 2. Maklum adik kandungnya Jatim Park Malang😀. Permainannya nggak selengkap dan sekeren Dufan sih.. Tapi ada kelebihannya. Pemandangannya, keren!! Beach Beautiful View gitu…*memandang laut sambil membayangkan ada iringan lagu ”Pure Shores”-nya All Saints (OST-Beach)*. Yup, lautnya lebih bagus ketimbang Ancol. Subhanallah… gak henti-hentinya saya bertasbih ketika memandang pantai yang sedemikian tenang dan indah. Lautnya biruuu… (gak seperti Kenjeran Surabaya yang gak ada indah-indahnya, hehe.. soalnya pantai-nya kotor.. item dan banyak sampahnya..). Ya ampyiuuun… kapan ya Surabaya bisa punya pantai indah kayak gitu?? Pasti pas jaman baheula dulu…🙄

Saya berangkat dari rumah pukul 07.30 melalui rute sebelah utara kota tempat tinggal saya (Krian, red). Lewat Legundi, trus Gresik (Cerme-Sedayu) dan akhirnya Lamongan. Perjalanan ini memakan waktu kurang lebih satu setengah jam-an. Jauh juga sih.. Tapi akan terasa lebih jauh lagi bila memilih jalur Krian-Surabaya-Gresik-Lamongan (perlu diketahui jarak Sby-Lamongan mencapai kurang lebih 70 km). Perjalanan yang seru. Jalan yang dilalui adalah jalan raya kecil yang sepi dan berkelok-kelok. Pada sisi kanan-kiri jalan terdapat banyak tambak ikan. Tepatnya adalah petak-petak persawahan yang beralih fungsi menjadi tambak. Jadi para peternak ikannya disebut sebagai petani tambak gitu. Ada banyak bukit di Gresik sini, terutama bukit kapur! Keren!! Yang belum pernah liat tambak dan bukit kapur bisa liat skrinsut dibawah ini..

Tambak Ikan

Tambak Ikan

Bukit Kapur

Bukit Kapur

Trus selain merupakan dataran tinggi yang terjal, daerah wilayah Gresik-Lamongan ini adalah daerah yang panas, lho Saudara-saudara.. Siap2 merasakan kegerahan dan sengatan matahari yang tajam. Maybe kalo di negara 4 musim sono this is like the summer time😉 Guayaa.. kayak saya pernah go abroad ajah, padahal ndak..:mrgreen: BTW disini kayaknya air tawar bersih sulit didapatkan deh (yang banyak adalah air asin😦 ), udaranya kering dan pohonnya pun jarang-jarang kayak padang savana.. Rumah-rumah penduduknya terbuat dari batu kapur, jadi bukan batu bata.. otomatis yang terlihat adalah bangunan-bangunan berwarna putih😉 .

Ketika memasuki wilayah Paciran, Lamongan.. What I saw??😮 Saya melihat laut biru.. Subhanallah.. udah lama nih gak liat laut. Kangeeeen…😀 *jejingkrakan* Lautnya bersih, ombaknya tenang.. Maklum pantai utara, beda atuh ma pantai selatan. Coz beberapa taun belakangan ini kan yang sering saya liat dan kunjungi adalah keindahan pantai selatan di Jember, Banyuwangi en Jogja, yang terkenal punya ombak gede-gede ituh.. Tak seberapa lama akhirnya sampailah kami di gerbang masuk WBL. Eh, liat ngapain tuh kepiting raksasa nangkring di depan gedung…😯

Pantai utara Jawa yang tenang

Pantai utara Jawa yang tenang

Bagian depan WBL (eh, tuh da kepiting raksasa)😡

Tiket masuk ke WBL per orangnya adalah Rp. 40.000,- (saya ndak tau apakah ini tiket terusan yang bisa dipake mengunjungi Gua Maharani Lamongan😕 ). Waduh, sumber informan tak terpercaya nih.. Tapi ada tiket yang lebih murah yaitu Rp. 25.000,- , hanya saja maen-nya terbatas (yg gratis2 aja). Saya kesana hari Jumat, jadinya suasana’e lebih sepi. Pas tengah hari para bapak-bapak dan mas-mas kan musti ke mesjid. Beda kalo hari libur seperti Sabtu-Minggu, rame pasti😉 … Disana emang gak selengkap Dufan tapi permainannya cukup seru. Wahana wisata yang ditawarin antara lain: Banana Boat, Ski Boat, Cano, Permainan Air seperti voli pantai, Sarang Bajak Laut, Playground, Circuit Go Kart, Bom-bom Car, Planet Kaca, Space Shuttle, Rumah Sakit Hantu, Bioskop 3D, Goa Insectarium, Rumah Kucing, Galeri Kapal & Keong, Kolam renang anak-anak.. Macem2 dah.. tapi gak semuanya kudu saya ikutin. Nih beberapa permainan yg saya coba.. Maen tembak-tembakan (saya nyoba2 jd penembak ulung, tapi apa daya tak satupun peluru yang berhasil mengenai sasaran, dasar dudul yah..:mrgreen: Wkekeke.. batal jadi penembak ulung deh kalo gitu!), trus abis itu saya beralih ke bioskop tiga dimensi. Saya malah bayangin andai saja saya nonton film bareng ma ortu di bioskop beneran, gimane ye? Yang berdurasi 2 jam gitu..🙄 Coz mereka kan gak pernah nonton di 21. Pasti semua mata akan memandangku, lha ni cewek udah gede tapi anak papi-mami😛.. ehehe.. :mengkhayaldotcom:😈 . Di bioskop tiga dimensi ini kita disuruh make kacamata 3D😎 , dan nonton film kartun yg seolah-olah nyata,,, durasinya bentar banget.. sekitar 10-15 menitan lah. Trus pake acara tokoh utamanya kecebur selokan segala, dan tau gak kami sebagai penonton seolah-olah beneran kecipratan air gitu (gimana gak kecipratan, lha wong emang disemprot air beneran). Abis nonton, kami masuk ke Rumah Sakit Hantu..😕 Tiap2 lima orang disuruh masuk bergiliran. Tapinya saya gak berasa takut ato merinding,, hantu-hantu yang nakut2in dengan diiringi suara-suara serem plus bau menyan en kembang kamboja ntuh sama sekali gak sukses bikin saya takut. Beda pas di Jatim Park dulu, saya masih ada efek merinding2-nya.. Sedangkan ini saya mah biasa aja. Halah, mereka kan boneka.. 😈 ngapain takut.. qe..qe..qe.. apalagi ortuku dah beberapa kali kesitu jadi mereka wes hapal n kasih aba2, bentar lagi da laci isi mayat, bentar lagi ada orang ngelahirin, bentar lagi da bayi2 nangis, bentar lagi lewat kamar mayat, bentar lagi kuburan.. yah sud lah, wes ora wedi (tidak takut) lan ora penasaran maneh aku… Haha.. 😛

Petunjuk Arah

Petunjuk Arah

Bioskop 3 Dimensi

Bioskop 3 Dimensi

Abis itu saya main bom-bom car. Serunya saya maen sama mama en tabrak-tabrakan sama beberapa temen kantornya Ayah. Permainan selanjutnya, apa yah namanya..🙄 Lupa, je.. pokoknya perut para penumpangnya itu dikocok-kocok, tubuh diguncang-guncang dan dibikin teriak-teriak histeris, dan asyiknya lagi.. kita disuguhin pemandangan alami laut yang ada di tepi dan merasakan hembusan angin yang segar, -angin khas laut-… bau laut… Ehmmm… ^_^ Pengen khan??? Ada roller coaster juga, tapi lagi dalam perbaikan. Jadi gak bisa naik ntuh, Hiks!😥 Di kejauhan saya melihat ada permainan air yang ditawarkan oleh WBL ini. Banana boat, Speed boat, Ski boat, Cano, dll.

(

Roller Coaster-nya lagi diperbaikin😦

Surfing Swirl sama si Lumba-lumba (permainan)

Surfing Swirl sama si Lumba-lumba (permainan)

Biru kan lautnya....

Biru kan lautnya....

“Ma.. Pa.. saya pengen maen ntuh…”, tunjuk saya ngalem pada sebuah banana boat yang ditarik oleh speed boat yg lagi seru-seruan melucur di lautan lepas. *mupeng*

“Bentar lagi pulang, ini udah mau jam 2”, kata Ayahku.

“Hiyaaah…”, aku memandang laut dengan memelas.. agak sedikiiit kecewa..😡

Trus tiba-tiba saya liat empat orang pengendara banana-boat tadi kecebur di laut, wkakaka…😆 . Untungnya mereka semua make pelampung. Basah deh… Saya tak bisa membayangkan apakah beneran saya ingin naik itu.😕 Ntar kalo kena goncangan gelombang laut dan saya tercebur gimana, saya kan kagak bisa renang:mrgreen:. Trus nih saya gak akan mungkin pake baju kayak mereka yang super minim ntuh..👿 kalo jadi cowok pasti gak masalah ya, kan bebas naik. Saya berjilbab, pake rok.. dan gak bawa baju ganti pisan,, trus mau naek model piye.. mau duduk menyamping kayak pas dibonceng naek motor.. wkakakaka…😆 opo-opoan tho Atiq iki.. khayalan yang aneh…

Gambar Banana boat ride (diambil dari kriyayoga.com)

Banana boat ride (diambil dari kriyayoga.com)

Setelah sholat Dhuhur, kami pulang en mampir di Pasar Ikan Brondong. Saya tetep dalam kendaraan, gak mau ikutan turun. Baunya kagak nahan… amis banget! Di dalam mobil aja bau amisnya tetep bisa masuk apalagi yang di luar. Sampe2 jilbab pun saya bikin model cadar, hehe…😎 Pas mama masuk, beliau bercanda.. “Oalah,,, anakku ini abis dari Lamongan jadi tambah kayak gini, brukutan (tertutup, cadaran red)..😀 ”. “Iyah, mama… kalo saya dikaruniai wajah cantiiiiik banget.. (minimal secantik mama, mamaku cantik banget soale, hihi..), pasti ingin saya tutupin seperti inih, hehe”, timpalku sambil senyum-senyum… (saya tak merasa cantik-cantik amat, saya kan biasa aja..:mrgreen: ngeles). O..ya, jangan salah.. wanita yang make cadar biasanya bikin orang penasaran lho.. wajahnya seperti apa ya,, matanya bagus.. pasti dia cantik (gitu kayaknya pikiran sebagian besar orang). Subhanallah,, mereka yang bercadar, teguh banget yah.. walau mungkin banyak mata-mata yang memandang penasaran atau aneh,, namun saya sangat salut. Beneran salut! Coz mereka bener-bener menjaga kecantikan mereka… just only for her mahram.. And of course, just only for her HUSBAND ^_^

Nyoba bercadar..

Nyoba bercadar..

Akhirnya sore itu kami pulang. Pisah dengan rombongan bus, mereka melalui rute menuju Mojokerto sedangkan kami menuju Krian. Di tengah perjalanan, hujan mengguyur begitu derasnya. Saya yang ketiduran tiba-tiba terbangun dan tau-tau saja sudah turun di depan sebuah warung “Tahu Campur” di pinggir jalan. Well, Lamongan selain terkenal dengan soto-nya, juga terkenal sama tahu campur lho. Enak kok.. Campuran antara tahu, mie, kikil, sawi dan kuah yang ada petisnya. Disantap hangat-hangat di tengah hawa dingin yang menusuk-nusuk ke sumsum tulang..😉 :lebaydotcom: Hmmm bayangin sendiri :P…

Tahu campur (diambil dari detikfood.com)

Nah, kiranya cukup sampe disini aja liputan perjalanan wisata saya. Pabila da yang mau kasih tambahan atau pengalaman liburan gimana serunya berwisata, monggo untuk ikutan berbagi… Bagi yang belum kesana dan terinspirasi pengen nyoba liburan akhir taun disana,, monggo-monggo… seru kali ya maen atau liat kembang api malem2 di pinggir pantai???😀 Disana juga ada penginapannya lho…😀

NB: Kalo da yang bingung apa ituh Tanjung Kodok, saya bisa kasih gambaran dikit… Tanjung kodok adalah sebuah semenanjung yang terdapat di Lamongan dan disitu ada batu karang besar menyerupai kodok..(sayang saya gak sempet memotretnya),, jadi dinamakanlah tempat tersebut sebagai Tanjung Kodok.