Sepuluh hari kemarin (tanggal 29 Oktober-7 November 2008) aku pergi ke Jakarta. Sebenarnya perjalanan ini adalah dalam rangka memenuhi panggilan tes tulis di LIPI Jakarta. Namun ada keinginan lain yang sempat terbersit di pikiran. Aku ingin jalan-jalan (merefresingkan diri) dan silaturahmi ke rumah teman. Maklum sudah lama juga aku tidak melakukan perjalanan jauh karena selama ini selalu berkutat dengan kuliah, praktikum, nge-lab, dan skripsi (makanan sehari-hari di kampus). Kok jadi aji mumpung gini ya… mentang-mentang ada kesempatan dapet ijin ke luar kota ^^ hu..hu.. dasar!

34

Lha tes LIPI-nya gimana toh?? Ehm.. sebenarnya kemarin aku iseng ngirim lamaran ke LIPI. Tak ada bayangan ntar bakalan dipanggil tes ke Jakarta atau gimana.. khan nyoba2.. agak ragu juga, jadi ikut atau gak ya.. Disamping seleksi yang ketat banget ada hal yang agak mengganjal di hati, kalo diterima di LIPI kudu mau ditempatkan di seluruh wilayah di Indonesia (pastinya ortu agak berat niih) dan bila nggak diambil bakalan kena denda 10 juta. Trus di sisi lain juga ada beberapa tawaran kerja non PNS yang prospeknya cukup bagus. Jadi bingung Kok nggak sreg gini ya… Akhirnya aku berdoa aja, terserah Allah mana yang terbaik untukku. Dia-lah yang Maha Tahu. Kalo emang jalanku di LIPI ya udah.. dijalani dengan baik. Tapi kalo nggak, masih banyak jalan lain yang terbentang… Pasti ada jalan rizki dan tempat untukku yang menurut-Nya tepat untuk mengamalkan ilmu. So, kutetapkan dalam hati jangan menaruh harapan terlalu tinggi pada sesuatu. Karena Allah tak selalu memberi apa yang kita harapkan akan tetapi Dia memberi apa yang kita butuhkan.Yang penting usaha dan berdoa..🙂 Ke Jakarta, ikut aja deh.. mencoba apa salahnya!! Ya khan..?

dsc02098

jakarta

Then… aku, Aulia dan Eris (temen seangkatan di Biologi Unair) berangkat ke Jakarta pada tanggal 29 Oktober 2008 dengan menaiki KA Gumarang. Bude-nya Aulia pun turut serta menemani kami. Perjalanan yang cukup melelahkan.. tapi menyenangkan ^^.. Tepat pukul 8.00 WIB pagi kami pun telah sampai di Stasiun Gambir, Jakarta (sebenarnya ini gak sesuai jadwal, KA-nya nyampenya telat).

Hari 1:

Naik taxi menuju rumah saudara Aul di kawasan Ciledug Raya, Jakarta Selatan. Setelah membersihkan diri kami bertiga pun menuju LIPI untuk verifikasi fisik lamaran di LIPI. Untuk menuju ke kawasan Jend.Gatot Subroto, perjalanan yang kudu ditempuh memakan waktu kurang lebih 1,5 jam-an. Kalo muacet banget bisa jadi 2 jam. Pertama naik metromini 69 di depan jalan Ciledug Raya, trus kita turun di terminal Blok M. Setelah itu naik lagi Kopaja 66 dan turun tepat di depan jembatan penyeberangan depan LIPI. Well, awalnya keliatannya jauh banget gitu. Tapi lama2 dirasain gak juga sih… Setelah verifikasi fisik dan mendapatkan nomor ujian kita makan di kantin sebelah kantor LIPI. Disitu aku nyoba makan lontong sayur, sedangkan kedua temanku makan pecel lele. Hehe, pecel lele mah banyak di Surabaya yah…

Hari 2:

Di rumah aja.. istirahat dan baca2 buku. Malemnya nemenin Eris ngenet di warnet deket Universitas Budi Luhur. Sampe digodain temen kuliahku lewat chatting, nih besok mau ujian kok malah asyik nongkrong di warnet.. hehe.. halah-halah, santai banget sih Non..!

Peta Ciledug Raya

Peta Ciledug Raya

Hari 3:

Ujian tulis CPNS LIPI. Dan di momen ini aku dapet kenalan baru!! Mbak Ranis, seseorang yang telah memberi inspirasi dan memantapkan hati untuk sebuah planning yang pernah disarankan papa dulu. Alhamdulillah….

Hari 4:

Jalan-jalan ke Blok M ber-empat (plus bude-nya Aul). Malemnya jalan-jalan bertiga (eh, nggak Ding.. berempat coz nambah satu anak kecil alias ngajak keponakan Aul) di Jalan Masjid deket kampung, en kita andok (baca: makan/minum di warung) kacang hijau hangat. Lumayan menghangatkan perut kami saat udara malam Jakarta yang menerpa begitu dinginnya karena abis hujan.

Hari 5:

Eris pulang kembali ke Surabaya. Aku dan Aulia pergi ke Bekasi. Yup, aku udah mengatur rencana untuk pergi silaturahmi ke rumah Bu Wulan. Senangnya.. ;) niat untuk berkunjung akhirnya bisaAdek Nana, Hasan dan Azka) terwujud juga. Sejujurnya aku buta akan Jakarta dan sekitarnya. Tapi berbekal informasi dari Bu Wulan dan dari internet! (googling rute angkutan Jakarta lewat hape), aku berhasil sampai disana. Alhamdulillah… Pertamanya aku naik Bus Patas 73 ke terminal Kampung Rambutan. Setelah itu naik angkot KR menuju Pondok Gede. Then, sesampai di Pondok Gede, kami berdua oper (baca:ganti) naik angkot KCA dan turun di perumahan Purigading. Tak berapa lama, Bu Wulan pun menjemput kami.🙂 Ehm… senang bisa bertemu dengan Bu Wulan dan kelima prajurit kecil Pak Romi. Lucu-lucu dan menggemaskan. Duh,salut deh sama keluarga beliau..🙂 Gambar disamping adalah fotonya putra-putri Bu Wulan (ki-ka: Adik Nana, Hasan, dan Azka).. Pengen motret dek Yuka juga, tapi si Adek ternyata malu en lebih interest motret saudara-saudaranya😀

Alhamdulillah.. ada hikmah yang kami dapat dari silaturahmi ini.

Makasih Bu Wulan atas jamuannya😉

tmii-pondok-gede

Hari 6:

Di rumah aja. ^_^ Rencana pulang ke Surabaya hari ini batal karena aku dilarang orang tuaku naik taxi sendirian ke Bandara Halim. Huhu.. baru boleh pulang dengan SYARAT kalo ada yang nganterin ke bandara. Alhasil, setelah didiskusiin.. aku disuruh pulang bareng temenku Aul deh. Berarti kesempatan menghabiskan waktunya di Jakarta masih agak lama-an nih.. Sorenya, aku dan Aul ngenet di warnet langganan. Liat nilai ujian kami di situs LIPI. Lolos ujian sih, tapi belum tau juga ntar bakal kepanggil wawancara apa nggak, khan kudu disaring lagi. Trus malemnya aku jajan Ketoprak Jakarta. Rasanya mirip pecel yang dikasih mihun -P hehe.. lidah ini ngerasa aneh juga.. kupikir kayak tahu tek tapi ternyata beda.

waroengragil.com)

Ketoprak Jakarta (gambar minta dari: waroengragil.com)

Hari 7:

Jalan-jalan ke TMII di Jakarta Timur. Udah beberapa kali aku kesini, kalo diitung dsc02029semenjak aku masih kecil udah sekitar 3 kali kayaknya.. (pertamanya, umur brapa yah.. lupa, pokoknya yang aku inget adalah dulu pas masih kecil.. aku nangis dan cemas gak karuan pas diajak naik kereta gantung, hehe..), berikut-berikutnya udah gak takut lagi lah.. khan udah gede.. ;) Puas motret2 miniatur Indonesia (walo nggak harus semuanya), akhirnya kaki ini mulai terasa cenut-cenut karena kecapekan bin kepayahan. Istirahat sambil makan siang di salah satu stand milik orang Sunda. Segernya bisa minum es kelapa muda sambil mengisi perut dengan masakan ayam penyet. Hmm… hilang deh capeknya..dsc02090

dsc02023

Hari 8:

Jalan-jalan sendirian ke Blok M dan daerah kawasan Pondok Indah. Tujuannya hunting oleh-oleh buat keluarga di rumah en beberapa temen deket. Kenapa gak ngajak Aul? alasannya Aul mau nyariin kaos buat ibunya di ITC Cipulir. Sedangkan aku dipesenin mama untuk mampir ke toko Nyonya Ong. Nekat tapi alhamdulillah selamat pulang sampe di rumah. Hehe.. asal tau naik angkotnya aja ya.. Sore liat pengumuman LIPI. Aku en Aul ternyata tidak berhasil menembus ke tahap wawancara. Dari 1400 orang yg lulus ujian tulis dipepetkan lagi jadi 674 orang. Seorang kakak kelasku, Mbak Ari Istiqomah dan teman kami, Eris Septiana masuk ke tahap ini.

Chayo, Prend.. kamu kudu bisa..!! Terutama buat Su’E alias Eris.. Kamu kudu bisa meraih mimpimu yah! Banggain ortu en adik2 di rumah.. Never give up, Bro! Tinggal selangkah lagi.. mungkin aja itu adalah jalan terbaikmu dari-Nya..

Hari 9:

Hari terakhir di Jakarta. Pagi-pagi setelah sarapan bubur ayam, aku dan Aul berangkat ke Stasiun Gambir naik Bus Patas 44 jurusan Ciledug-Senen. Tujuan kami adalah membeli tiket pulang KA kegambir Surabaya. Setelah tiket didapat kami muter-muter bingung di depan stasiun.Akhirnya setelah nanya orang, kami pun berhasil menemukan rute pulang kembali ke Ciledug Raya. Hehe.. pegel juga muter-muter sampe kepayahan..😛 Sore harinya, kami melaju dengan taxi ke Gambir. Pulang!! Alhamdulillah.. akhirnya kubisa pulang kembali. Dah kangen banget rasanya pengen ketemu sama keluarga di rumah  ^_^

Hari 10:

Pagi, pukul 7.30 aku pun udah dijemput Mama dan Papa di Stasiun Pasar Turi Surabaya. Senangnya bisa come back ke rumah.. Kangen sama orang2 rumah, kangen sama dapur dan masakan mama, kangen sama laptop tercinta, kangen sama kucing2 piaraan, kangen sama tempat tidur di kamar, kangen sama buku2 bacaan, kangen pengen nonton DVD sambil minum kopi krim atau teh hangat, hwuehehe… apaan sih ini,, banyak banget yang dikangenin..

NB: Jakarta udah banyak perubahan yah… dah sekitar 7 taunan gak ke Jakarta lagi. Dulu mah pas masih SMP malah 2 kali berlibur ke rumah sodara yang tinggal di Slipi, JakBar.  Sekarang karena kakak sepupuku itu pindah ke Palembang coz kudu ikut suaminya yg tugas kerja di sono, jadinya wes gak bisa lagi maen ato nginep2. Jakarta lebih hijau, jauh ma Surabaya yang masih kudu digalak-in terus usaha penghijauan kotanya. Udaranya lebih sejuk (apa karena lagi musim hujan ya? untung kemarin gak banjir lagi). Terus yang baru aku liat yah jalur busway-nya yang keren pisan!! Kapan ya Surabaya ada angkutan Busway semacam gitu? bebas macet tuh kayaknya. 😀

180px-busway

Tapi gimanapun juga Jakarta tetep macet (terutama pas pagi dan sore) !! kalo mau berangkat kemana2 setidaknya kudu siap berangkat 2 jam sebelum acara.

macet5