Hmmm… Dah, lama saya tidak nge-blog.. Maklum 2 bulan terakhir lagi sibuk-sibuknya ngerjain skripsi.. ngejar deadline biar bisa lulus semester ini. Alhamdulillah.. akhirnya tanggal 16 Juli kemaren udah sidang dan sekarang tinggal revisi-an. Moga2 yah, segera dapat tanda tangan lengkap dan langsung hard cover. Bener juga kata sebagian besar orang kalo skripsi itu perjuangan. Walopun mungkin fasilitas udah tersedia tapi teteup aja yang namanya berjuang pasti ada aja liku-liku masalah yang kudu dihadapin. Nggak bisa bayangin jaman skripsinya Papa dan orang-orang era beberapa puluh taun yang lalu… yang musti ngetik ama mesin ketik, trus kalo keliru ato di-revisi ma dosen yah kudu mengulang… ngetik lagi… weleh..weleh.. nggak ada komputer yang tinggal nge-save doang, nge-delete, copy paste, ngeprint, de..el..el.. ato foto digital yang tinggal dikirim aja ke komputer, gak pake susah2 nunggu dicetak ato di-adreffin.Makanya nggak heran kayaknya kalo orang-orang jaman dahulu itu lebih tangguh karena gak dimanjain ama fasilitas dan teknologi seperti sekarang.
Hmm… meskipun begitu aku merasakan yang namanya perjuangan membuat karya tulis seperti ini dua kali. Kurang lebih satu setengah tahun yang lalu aku ikut PKM (Program Kreativitas Mahasiswa) yang join-an ama temen2 dari FKG.. mulai dari penyusunan proposal, trus diajuin sampe diseleksi en akhirnya dapet dana dari DIKTI, trus preparasi bahan sampe kita penelitian selama hampir 6 bulan. Habis itu menyusun naskah laporan akhir. Begitupula skripsi nggak jauh2 beda sama ngerjain PKM, bedanya kalo skripsi khan individu mulai dari dana sampe pemikiran juga yang nanggung diri sendiri, sedangkan PKM sih suka dukanya ngerjain bisa dirasain bareng-bareng.. mikir juga bareng-bareng, dan menyatukan beberapa pendapat (yang terkadang terasa alot juga) menjadi satu kesepakatan hehe.. =P

Tapi alhamdulillah aku bisa belajar banyak dari itu semua… Akhirnya kita akan bisa merasakan kelegaan setelah dapat menempuh semua itu.. bukan begitu..?

Ini bukanlah akhir sebuah kelegaan.. masih banyak masalah yang akan terus kita hadapi. Keluar dari kampus, trus memasukin dunia luar, ‘Welcome to the true life…‘ begitulah kira-kira ungkapan banyak orang bagi kita yang akan menapaki dunia orang dewasa.. Cieeeh..
Kerja, hidup bersosialisasi dengan orang-orang baru, menikah, mengurus keluarga… ato mungkin mau sekolah lagi dan seterusnya…

Bismillah… semoga Allah meridhoi setiap langkah yang kita tempuh.. dan selalu tetap berada di dalam ‘koridor’-nya..